Wednesday, May 5, 2010

Puisi: Sahabat, Aku lemah...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Manusia lemah tika bersendirian...


Sahabat, Aku lemah...

Sahabat,
Aku lemah,
Benteng kubina telah pun musnah,
Ku mahu bangkit tetapi payah.


Sahabat,
Aku lemah,
Amat mudah digugat mehnah,
Kuatkanlah aku wahai sahabah.


Sahabat,
Aku lemah,
Bertarung nafsu kadangkala rebah,
Sedarkanlah aku dari taufah.


Sahabat,
Aku lemah,
Jatuh terhumban aku patah,
Papahkanlah aku ke jalan Allah.


Sahabat,
Aku lemah,
Namun ku takut menjadi fitnah,
Tegurlah aku biar berhikmah.




Sahabat,
Aku lemah,
Namun ku takut azabnya Allah,
Peringatkanlah aku jangan bersudah.

Ku tahu. . .
Sifat insan itu lemah,
Sendirian ia dikelilingi fitnah,
Selain iman pembenteng punah,
Kekuatan hadir di balik ukhwah.


Sahabat,
Aku lemah,
Kalian harapanku,
Janganlah biarkan aku terus hanyut. . .


Sabarlah denganku biarpun payah,
Tegurlah aku walaupun karenah.


Sebelum aku punah.
Sebelum aku menyesal tak sudah.
Sebelum aku di azab Allah.


Pimpinlah aku bersamamu
Kembali pada Allah
Moga-moga pengakhirannya
Khusnul khatimah


Ku berharap padamu,
Sahabat yang kisah.

----

MF
04|05|10
Tika diri jauh dari Allah,
Ukhwah hadir,
Membawa secebis harapan,
Yang dahulunya telah punah.
Di Bumi-Nya.


Sumber Ilham / Rujukan:

- Al-Qur'an
  • " Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, kerana manusia diciptakan (bersifat) lemah."

    -Surah An-Nisa' (4): 32
  • " Demi masa.

    Sungguh, manusia berada dalam kerugian,

    kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."

    - Surah Al-Asr (103)

- Al-Hadis
  • " Seseorang kamu tidak (benar-benar) beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri."

    (HR. Bukhari dan Muslim)
  • Dari Abu Darda'  r.a.,  katanya:  "Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:

    "Tiada  tiga  orangpun  yang  berada  dalam  suatu  kampung  atau  suatu  desa yang di kalangan mereka tidak didirikan shalat - jamaah, melainkan syaitan telah dapat memenangkan mereka  itu. Maka dari  itu, hendaklah  engkau  semua  tetap menjaga jamaah, sebab hanyasanya serigala itu dapat makan dari kambing yang jauh - yakni yang terpencil dari kawanannya."

    (Imam Abu Dawud) -isnad hassan.
  • “ Hendaklah kalian berjamaah dan janganlah berpecah-belah, sesungguhnya syaitan itu bersama satu orang dan dari dua orang ia lebih jauh. Barangsiapa menginginkan tempat di tengah syurga yang baik, hendaklah ia melazimi jamaah”

    (HR. Tirmidzi) -hassan shohih


Puisi ini dinukil untuk kita ambil pengajaran darinya. Moga-moga ia dapat membantu, kalau tak banyak, mungkin sedikit untuk kita cuba menyelami perasaan 'mereka' (mungkin juga kita sendiri.. hmm..). Ok, cuba letakkan diri kita di posisi mereka yang sedang 'down' atau makin jauh dengan Islam. Jom, kita cuba hayati apa yang mereka rasa. Sudah tentu, apabila kita berada di posisi mereka, kita mahu ada orang yang 'concern' tentang kita. Kita mahu ada orang sentiasa cuba menyedarkan kita.

Ya, sama juga buat mereka, walaupun mungkin mereka sudah 'seronok' dengan 'dunia' mereka, malah mungkin mereka membenci orang-orang yang menegur mereka, tapi kita tahu hakikat yang 'sebenarnya' yang mereka masih mahukan bimbingan kita. Mahukan nasihat kita. Kerana, tatkala diri mereka dibuai leka, mereka hakikatnya sedang menzalimi diri mereka sendiri. Yang mana, kelak, mereka jua nanti akan dipertanggungjawab atas pilihan mereka. Kemudian diazab atas dosa-dosa yang mereka lakukan, jika tidak mereka bertaubat, sewaktu pintu-pintu taubat masih terbuka buat mereka.

Maka ya, mereka juga mengharapkan perhatian dan nasihat daripada kita.


Bagaimana pula dengan kita?
Sudah merasa selesa dengan tahap keimanan sendiri, sehingga tidak concern tentang iman sahabat-sahabat kita yang lain?
Adakah kita yakin yang kita ini akan selamanya terus kekal di jalanNya? Bagaimana kita pasti, suatu hari nanti, Allah tidak akan menarik nikmat iman dari kita pula.. Malah mungkin nikmat Islam kita juga? Adakah pasti pengakhirannya nanti khusnul khatimah?

Ya, bagaimana pula kewajipan kita memberi peringatan kepada mereka?
Iman kita sudah cukup sempurna? Sedangkan tidak sempurna iman kita selagi mana kita tidak mengasihi saudara kita, sama seperti kita kasihi diri kita sendiri.

Kita sering melaungkan, Uhibbukafillah.. Uhibbukifillah..
Namun adakah benar kita cinta mereka, kasih mereka kerana Allah semata? Ataukah ia hanya kata-kata dusta? Seakan-akan seperti slogan cuma?

Cukup saya rasa saya tinggalkan beberapa persoalan buat diri ini dan sahabat-sahabat sebagai sedikit muhasabah buat diri kita ini, dan moga kemudiannya lantas mengambil langkah memperbaiki kelamahan yang ada.

Nasihat kecil dari saya, jangan sesekali kita mengabaikan mereka. Tetaplah memberinya peringatan walaupun dia tidak suka. Itu bukti cinta kita. Bukti kasih kita pada mereka. Jangan pernah berputus asa. Dan cubalah tegur mereka dengan sehikmah yang mungkin. Tugas kita hanya berusaha dan terus berusaha, biar apapun hasilnya. Kerana Allah jualah akan memberi hidayahNya kepada sesiapa yang Dia hendak beri. Dan Dia lebih mengetahui, siapa yang sebenarnya 'mahu' menerima hidayahNya. (Rujuk: Qs.28:56)

Dan jika suatu hari nanti kita pula 'jatuh' ataupun 'terleka', Dia pula akan menghantarkan kita sahabat-sahabat, yang tidak pernah bosan berusaha, mahu kita kembali di jalanNya. InshaAllah. Moga-moga Allah sentiasa memelihara kita, agar berterusan berada di jalanNya. Aminn.. ^.^

Ayuh kita rasakan kemanisan ukhwah fillah!


" Dan tetaplah memberi peringatan, kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang beriman."

- Surah Adz-Dzariyat (51): 55


" Ya Tuhan kami, janganlah Engkau condongkan hati kami kepada kesesatan setelah Engkau berikan kami petunjuk, dan kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, sesungguhnya Engkau Maha Pemberi." [Qs. 3:8]

Aminn ya Robb..  ^.^

12 comments:

Ibnu Jamaluddin said...

Kupimpin tanganmu dalam cerah dan gelap,
Tapi jangan biarkan aku begitu,
Pimpinlah tanganku jua,
Moga bersama dalam naungan...

sLave_oF_Almighty said...

Ibnu Jamaluddin,

Sahabat,
Dengan izin Allah jua,
Kan ku pimpin tanganmu,
Dalam cerah maupun gelap,
Dan kan ku pegang erat tanganmu,
Tatkala ku rebah dan tersungkur.

Ku yakin dapat berharap,
Padamu sahabat yang kisah,
Moga ikatan berkekalan,
Hingga ke alam abadi... ^.^

muSafir said...

salam..
seperti biasa (thumbs up ^_^), puisi yg membuatkan terpaku seketika, merenung n bermuhasabah diri kembali..

juga penerangan yang disertakan dgn dalil... mantap

smoga Allah memberkati usaha anda =)


********************************
p/s: sebenarnya... komen kt sini baru BETUL..

Mohon maaf atas kekeliruan ^_^

sLave_oF_Almighty said...

Musafir,

Wslm w.b.t

Alhamdulillah. Ok. Moga-moga ia bermanfaat utk semua.. =)

miss_purplish89 said...

betul akh..
peringatan utk diri sendiri jugak..

utk bangkit kdg2 terasa lemah..
tp insyaAllah, kena bertahan..
igt azab Allah..

teringat pulak baru ni..
seperti biase, 'bersantai' di mph plg kurang 2 jam..hehe

ade seorang hamba Allah di situ..
dari luaran, mmg lah dia seperti tercari-cari jalan pulang menuju Allah..

pakaiannya belum sempurna, dan masih lagi free hair, dan berpakaian ketat, tp 1 perkara buat sy kagum, buku yang dipegangnya bertajuk kalo x silap sy..
'mencari pintu taubat'..

dan jauh di sudut, dia duduk dan membelek halaman demi halaman buku tersebut.. alhamdulillah..
moga2 Allah terima taubatnya dan buka kan pintu hatinya untuk kembali pada ajaran Islam..
masih belum terlmbat..

tiada manusia yang jahat akan selama-lamanya jahat..

dan tiada manusia yang alim yang tiada masa silam nya..

wallahualam..

anayilz said...

Salam.
Ana setuju dgn miss_purplish89.
Masih ramai insan yg masih 'tercari-cari'.
Alhamdulillah,kita antara yg dipilih oleh Allah utk dpt nikmat hidayahNya. Sma2 kte memperbaiki diri & membantu menarik mereka yg masih 'gersang' hatinya, InsyaAllah.
Semoga terus thabat. Salam perjuangan.

..::ingatan utk diri sendiri jua::..

sLave_oF_Almighty said...

Miss purplish,

Benar kata enti. Tiada manusia yg diciptakan utk menjadi jahat. Tiap-tiap manusia Allah beri peluang untuk berada dalam kebaikan. Namun, kita jua yang kadang mensia-siakan peluang yang Allah beri.

Pintu taubat itu sentiasa terbuka buat kita, selagi ajal belum tiba, selagi matahari belum terbit dari barat.

~Nice story u got there. Jzkk =)

'One' moral of the story:

Don't judge the book 'only' by its cover. Because the cover is just one part of the book. Yet, there still many other parts of the book. And of course, the most significant part of the book is on the 'inside'.

Apapun, hati yang baik, akan terpancar jua pada akhlaq, dan cara berpakaian seseorang itu. Dan yang paling mulia di sisi Allah sudah tentu, yg paling bertaqwa di antara kita. =)
(Merujuk Qs. 49:13)

sLave_oF_Almighty said...

Anayilz,

Wslm w.b.t.

Alhamdulillah, peringatan utk kita semua.
Benar, menjadi tugas kita, org yg Allah kurniakan beberapa kelebihan ini, utk mendekati mereka dn membimbing mereka pula ke jalan Allah.

Mrk mungkin ad halangan2 yg mnyukarkn mrk utk berubah, spt segan dgn persepsi msyrkt, dn jga kisah2 silam yg mngkin kita tidak tahu. Jadi, dgn mendekati mereka, inshaAllah akn byk dpt membantu mrk. Paling kurang, memberi mrk kembali kekuatan dan secebis harapan, yg dahulunya mungkin sudah punah.

Dan sy kurang stuju dgn pendekatan pendakwah2, yg hanya tahu mengkritik, menghentam, dan menghukum orang2 'sebegini', sedangkan sblm itu, mrk tidak pernah pn cuba bergerak mndekati mereka,cba memahami khidupan mereka.
Adakah dgn cara itu, dakwah kita akn berhasil?

Wallahu'alam.

Aminn. Moga-moga terus tsabat hendaknya. Salam perjuangan kembali.~

seindah mutiara said...

terima kasih kpd penulis atas nukilan yang memberi kesedaran yg mendalam pada diri ini...

sLave_oF_Almighty said...

seindah mutiara,

Sama-sama..
Alhamdulillah. Semoga sentiasa berada dlm redhaNya, inshaAllah~

Anonymous said...

alhamdulillah...
bersumber...
terima kasih kerana mengingatkan ana yang serba lemah ini...

slave of Almighty said...

Anonymous,

Alhamdulillah
Segala puji bagiNya..
Jika ada kesedaran dan hidayah itu, hakikatnya semua dari Allah

Diperingatankan, tnda Dia masih mnyayangimu.. :)

Ana doakn, Allah mmprmudah smua urusan nta. Amin ya Allah

ps: afwan, nta siapa? ana kenal nta?