Monday, April 19, 2010

Back2Qur'an : Maka tidakkah mereka menghayati Al-Qur'an? (Part 2)

Lengkapkanlah dirimu dengan kesyumulan ajaran Al-Qur'an dan As-Sunnah

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.
(Approximate time to read: About 6 minutes only. )

Firman Allah s.w.t.


"Maka tidakkah mereka menghayati (tadabbur) Al-Qur'an? Sekiranya (Al-Qur'an) itu bukan dari Allah, pastilah mereka menemukan banyak hal yang bertentangan di dalamnya."
Surah An-Nisa' (4): 82


"Maka tidakkah mereka menghayati (tadabbur) Al-Qur'an, ataukah hati mereka sudah terkunci?"
Surah Muhammad (47): 24


Tubuhku bergetar hebat mendengarnya. Pengisian yang disampaikan oleh seorang ikhwah (saudara) cukup membuat otakku ligat berfikir, seolah-olah diriku meronta-ronta ingin diselamatkan. Diri ini mahukan perubahan.


Jarang-jarang pula diri ini membaca Al-Qur'an, apatah lagi menghayati maknanya, jauh sekali membuka kitab-kitab tafsirnya. Sekali, dua kali, tiga.. bahkan belum pernah rasanya ku menghayati maknanya. Astagfirullah, adakah ini bermakna hatiku sudah terkunci?

Na'udzubillahimindzalik. Moga-moga diriku dijauhkan.

Pengisian oleh si ikhwah diteruskan. . . .  Diri ini semakin larut di dalamnya.




Al-Qur'an diturunkan dalam bahasa Arab


"Kitab (Al-Qur'an) yang Kami turunkan kepadamu penuh berkah agar mereka menghayati ayat-ayatNya dan agar orang-orang yang berakal sihat mengambil pelajaran."
Surah Sa'd (38): 29


Pada hakikatnya, Al-Qur'an diturunkan dalam bahasa Arab. Nabi Muhammad merupakan orang Arab, dan kaumnya juga merupakan bangsa Arab. Jadi adalah tidak logik jika Al-Qur'an itu diturunkan dalam bahasa Melayu, English, apatah lagi dengan loghat qelate. He3. Sudah tentu tidak.

Bahkan pasti terdapat hikmah-hikmah yang lain, penurunan Al-Qur'an dalam bahasa Arab yang mungkin kita tidak tahu. Allah jualah yang Maha Mengetahui setiap sesuatu.


"Dan sekiranya Al-Qur'an Kami jadikan sebagai bacaan dalam bahasa selain bahasa Arab nescaya mereka mengatakan, 'Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya?' Apakah patut (Al-Qur'an) dalam bahasa selain bahasa Arab sedang (rasul), orang Arab? ..."
Surah Fussilat (41): 44


Maka, baginda Rasulullah s.a.w. dahulu, dengan membacakan ayat-ayatNya sudah cukup untuk memberi peringatan kepada kaumnya. Hanya jika perlu, ada sahabat bertanya akan maksud ayatNya, maka barulah Rasulullah s.a.w. akan menjelaskan apa yang diwahyukan kepadanya.

Sebaliknya, bagaimana pula dengan kita? Adakah dengan membaca Al-Qur'an dalam teks asal (bahasa Arab) dapat memberi peringatan kepada kita? Adakah kita faham apa yang cuba Allah sampaikan kepada kita?

Kalau anda sudah menguasai Arab tidak mengapa. Namun, bagi saya dan juga anda-anda yang tidak mahir dalam Bahasa Arab, marilah kita mengambil inisiatif untuk cuba menghayati Al-Qur'an. Tafsir Al-Qur'an ada, mudah lagi Al-Qur'an terjemahan perkata ada, dan paling simple dan mudah dibawa ke mana-mana, Al-Qur'an terjemahan saiz poket, yang ada zip punya pun ada banyak.

Ya, mungkin ada yang bercadang ke kelas bahasa Arab. Alhamdulillah, baik sangat dah tu, sesuai dengan anjuran Imam Hassan Al-Banna.

Namun, inisiatif lain, bagi saya, Al-Qur'an terjemahan, tak kisah la saiz apa, wajib kita ada.


Orang-orang beriman dapat mengambil pengajaran dari Al-Qur'an. . . Tetapi awas!

Don't over do it. Make sure you don't cross the border.

Benar, seperti yang kita ketahui, Al-Qur'an itu merupakan bimbingan, petunjuk dan panduan bagi kita, orang-orang Islam.

Maka, sebagai kitab panduan, mushaf rujukan dan bimbingan, orang-orang yang mengaku Islam, dan kemudian membuktikan pula keislamannya pada setiap tutur dan langkahnya, sudah pasti tidak akan membiarkan kitab agung itu terlepas dari pandangannya, dan akan menyediakan masa biarpun sedikit untuk menghayatinya.

Sungguh, orang-orang yang beriman, dia akan dapat menggarap hikmah dari kisah-kisah dan perumpamaan-perumpamaan yang diceritakan Allah di dalamnya.


"Inilah (Al-Qur'an) suatu keterangan yang jelas untuk semua manusia, dan menjadi petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertaqwa."
Surah Ali Imran (3): 138


Namun, awas!

Jangan kerana terlalu tergesa-gesa ingin menghayati ayat-ayat Al-Qur'an sehingga kita tafsir Al-Qur'an menggunakan otak kita sendiri. Habis ayat-ayat Al-Qur'an kita tafsir sesuka hati, ayat-ayat mutasyabihat juga kita langgari, kononnya memberi maksudnya hanya pada pendapat kita sendiri.

Awas! Anda berkemungkinan tersesat, bahkan boleh diazab atas perbuatan anda itu!


"Dialah yang menurunkan Kitab (Al-Qur'an) kepadamu (Muhammad). Di antaranya ada ayat-ayat yang 'muhkamat', itulah pokok-pokok Kitab (Al-Qur'an) dan yang lain 'mutasyabihat'. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong pada kesesatan, mereka mengikuti yang mutasyabihat untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya kecuali Allah. Dan orang-orang yang ilmunya mendalam berkata, 'Kami beriman kepadanya (Al-Qur'an), semuanya dari sisi Tuhan kami.' Tidak ada yang dapat mengambil pelajaran kecuali orang-orang yang berakal."
 Surah Ali Imran (3): 7


*Foot note:
-Muhkamat = ayat-ayat yang terang dan tegas maksudnya, dapat difahami dengan mudah.
-Mutasyabihat = ayat-ayat yang mengandung beberapa pengertian, sulit difahami atau hanya Allah mengetahui.


Ya, kita bukan ulama' atau para ilmu tafsir Al-Qur'an sehinggakan boleh mentafsir ayat-ayat Al-Qur'an mengikut kefahaman sendiri. Maka, cukup kita ambil pengajaran dan iktibar dari ayat-ayat Al-Qur'an yang mukhamat sahaja, yakni ayat-ayat yang jelas maksudnya.

Ayat-ayat mutasyabihat pula adalah ayat-ayat yang tidak jelas maksudnya, yakni sukar untuk difahami atau hanya Allah mengetahui maksud di sebaliknya.

Sebagai contoh, Ya Sinnn, Alifff Lammm Mimmm, Alifff Lammm Rooo, dan sebagainya.

Satu contoh lagi, iaitu dari ayat kursi, apa yang dimaksudkan dengan 'kursi-Nya'. Ada ulamak yang mentafsirkan sebagai ilmu-Nya, ada juga yang mentafsirkan sebagai kekuasaan-Nya, dan ada juga mentafsirkan dengan maksud-maksud lain.

Maka, ia diluar kebolehan kita untuk mentafsirnya, apatah lagi menyebarkan ia kepada orang lain mengikut kefahaman kita. Nanti tak pasal-pasal ada yang mengatakan kursi-Nya itu kerusi Allah. Astagfirullah. Amatlah tersimpang jika kita mengatakan begitu. 'Kursi' itu bahasa arabnya. Terjemahan bahasa, kursi = kerusi? Sekali-kali tidak! Maka berjaga-jagalah dengan kata-katamu.

Ayat-ayat mutasyabihat ini mengingatkan kita yang ilmu kita amatlah sedikit jika dibandingkan dengan ilmu-Nya. Jika boleh diibaratkan air lautan itu ilmu Allah, kemudian kita celupkan jari kita ke dalam air lautan itu, lalu mengangkatnya. Maka, air yang tersisa di jari kita itu pun belum tentu dapat kita guna sebagai timbangan dibandingkan dengan luasnya ilmu Allah. Subhanallah.

Walaupun begitu, jangan dek kerana kecaman 'tafsir guna otak sendiri' menyebabkan kita terus mengabaikan pengajaran-pengajaran dariNya. Banyak sekali ayat-ayatNya yang muhkamat, yakni jelas maksudnya dan merupakan ayat-ayat pokok Al-Qur'an, dan mudah bagi kita mengambil pelajaran. Ya, ini penting kerana mengambil pelajaran dari ayat-ayatNya pun merupakan satu tuntutan buat kita.

Cuma berhati-hatilah, agar kita tak condong mencari maksud bagi ayat-ayatNya yang mutasyabihat.



Jauh dari pengajaranNya, syaitan rapat dengan kita

Distance with Al-Qur'an??

Jika boleh dibuat graf, Al-Qur'an vs. Syaitan, kita boleh katakan ia 'inversely proportional'. Iaitu, tinggi tumpuan dan penghayatan terhadap Al-Qur'an, semakin syaitan tidak dapat menguasai kita. Sebaliknya, jika kita memalingkan diri dari kitabNya, syaitan akan menjadi teman karib kita serta akan menyesatkan kita bersamanya.




"Barang siapa yang berpaling dari pengajaran Allah Yang Maha Pemurah (Al Qur'an), Kami biarkan setan (menyesatkannya) dan menjadi teman karibnya."
-Surah Az-Zukhruf (43): 36




Penutup: Aku ingin kembali pada Al-Qur'an

Cendekiawan pernah menyebut:

"Jika kita hendak berkomunikasi dengan Allah, dirikanlah solat; dan jika kita hendak Allah berkomunikasi dengan kita, baca dan hayatilah Al-Qur'an!"

Pengisian tadi ringkas, namun padat dengan ayat-ayatNya cukup membuat diriku terkesan.

Aku tidak merasakan yang ceramah itu dari ustaz ini dan itu, atau dari senior ini dan itu... Sebaliknya, aku merasakan yang suruhan dan galakan yang disampaikan itu direct dari Allah kepadaku. Merasakan pesanan dan peringatan dari Tuhan kepada seorang hamba. Ya, itu yang kurasakan kerana ayat-ayat dikongsikan itu merupakan ayat-ayatNya, dan Dia lebih mengetahui ayat-ayat yang terbaik dan paling berkesan buat makhluk-makhluk ciptaan-Nya.

Kini, ku dapat rasakan jiwaku masih gersang dan tandus dari sentuhan dan belaian ayat-ayat Yang Maha Pengasih, lagi Maha Mendengar.


Mulai saat itu aku tekad. . . Ayat-ayatNya pasti akan kucuba hayati sebaiknya dan ambil pengajaran. Sekali-kali tidak kan ku biar ia lekang dari hidupku!


"Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang
apabila disebut nama Allah gementar hatinya, dan
apabila dibacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka bertambah (kuat) imannya
dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal,"
Surah Al-Anfal (8): 2


-------------

Sedutan bersiri [back2Qur'an] yang lain:

-Part 1: Back2Qur'an: The Key to Success !

2 comments:

ImanCo said...

sucess2!..

mantap skali..:D

sLave_oF_Almighty said...

To ImanCo:

Jzkk ats sokongan.. ^_^