Wednesday, September 8, 2010

Puisi: Tanpa Kata

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Lagi Maha Penyayang.

Shhh...

Tanpa kata

Aku
Tiada idea
Mahu menulis
Hilang kata

Berkata lagha
 Dosa percuma
Lebih baik aku diam
Tanpa kata

---
MF
10|08|12


*lagha = sia-sia / tiada berguna

Sumber Rujukan / Ilham

1. Berkata yang baik atau diam
  • " Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam."
    (Riwayat Bukhari & Muslim)
2. Sifat orang-orang beriman
  • " dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna (lagha),"
    - Surah Al-Mukminun (23): 3
3. Dan sebaik-baik perkataan adalah...
  • " Dan siapakah lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata 'Sungguh, aku termasuk orang-orang muslim (berserah diri)'?"
    - Surah Fussilat (41): 33 

Menjelang Eidulfitri yang bakal tiba ini, dalam keseronokan kita berukhwah dengan saudara-mara dan sahabat handai, jangan pula kita lupa akan apa yang sudah kita terdidik di dalam bulan Ramadhan, yakni memelihara tutur kata kita. Berbicaralah dengan kata-kata yang bermanfaat. Sesunguhnya kata-kata manis itu juga satu sedekah. Elakkan dari mengumpat dan kata-kata dusta. Bahkan jika perlu, beredarlah dari lingkungan-lingkungan perbincangan yang serupa itu.

Begitu juga dalam kita ber'blogging'. Sebaik-baiknya, cuba pastikan bahawa apa yang kita kongsikan itu punyai manfaat kepada pembaca. Bukan hanya sembang-sembang kosong atau tulisan yang sia-sia. Dengan mengelakkan perkara-perkara yang lagha, hakikatnya kita sedang melatih diri untuk menjadi mukmin yang sebenar-benarnya. Jauhi tulisan-tulisan yang boleh menimbulkan pergaduhan, apatah lagi coretan-coretan yang mampu menjadi fitnah ke atas diri sendiri, mahupun terhadap orang-orang yang lain.

InshaAllah.

Sekadar peringatan untuk diri ini jua. ^_^

Wallahu'alam.

ps: wish raya dari saya buat kalian semua.. (bila 1 syawal nanti), "Moga-moga Allah menerima amalan kami dan amalan kalian semua." Aminn ^_^ -suatu amalan yang dilakukan para sahabat dalam menyambut Eidulfitri. (Ibn Hajar)
ps: jika ada yang tertanya-tanya, keadaan 'tanpa kata' seperti dalam puisi di atas, memang pernah terjadi ke atas penulis. ^_^ 
ps: kepada ibu dan ayah di perantauan, selamat hari raya, maaf zahir dan batin ye. semoga bergembira beraya di sana. kami di sini merindui kalian semua... ^_^ 

~hargai kehidupan, sedari tujuan, realisasi impian~

6 comments:

ashrafi said...

Salam..

ana juga berfikir untuk 'mendiamkan diri'...

Luqman Al- Hakim Bin Foaad said...

assalam.
salam aidilfitri.
amin semua amalan kita diterima.
insyaallah.
jage diri elok2.
serahkan semuanya kepada NYA.
:)

Slave of Almighty said...

ashrafi,

Wslm w.b.t.

Ye ke akh..
Moga diam itu, diam yang hikmah.. ^^

Slave of Almighty said...

Akim,

Wslm w.b.t.

Salam Aidilfitri kembali..
InshaAllah..
Akim pn jga diri leklok k..

Jzkk atas nasihatnya.. ^_^

--msih rindukan Ramadhan =(

Ibnu Jamaluddin said...

Terdiam membaca...

Slave of Almighty said...

Ibnu Jamaluddin,

Diam sambil tangan berlari-lari atas papan kekunci? huhu ^_^