Monday, December 13, 2010

Motivasi: Di kala rasa lemah itu menjengah

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Sampai bila kan kita membiarkan diri terus melemah?
~pic  by GajoTNT of deviantart

Memang.

Rasa lemah itu kadangkala menyapa diri.

Ujian-ujian yang datang bertimpa-timpa, kadang kala membuatkan kita rebah dan tersungkur.

Terkadang, cukup satu ujian yang menerpa. Namun, beratnya sudah cukup membuat kita hilang arah.

Jika kita berjaya bangun, dan kembali menyusun langkah, alhamdulillah.

Namun, terkadang, kejatuhan yang kita alami itu seakan-akan merenggut segala daya dan upaya kita. Tenaga yang bersisa pun entah hilang ke mana, lantaran harapan buat hari esok yang sudah semacam tiada.

Lalu, masihkah ada sinar harapan buat kita bangkit kembali?



Bagaimana kita menyikapinya?

Saya percaya, menyuruh orang bersabar tatkala diuji itu lebih mudah, berbanding diri sendiri yang menghadapinya.

Yup. Memang tidak dapat dinafikan. Saya pun pernah berada dalam kondisi itu. Di kala, kata-kata motivasi yang kita sering laung-laungkan kepada orang lain juga ada masanya seakan tidak punya kesan terhadap diri. Keyakinan yang selama kita ini kita pegang pun, mampu tergoyah kembali.

Maka di sini, kita dapat melihat kepentingan saling menasihati kepada kebenaran dan kesabaran, yang ditekankanNya melalui surah Al-Asr.

Seringkali, kata-kata tulus mereka itu jualah yang menyembuhkan semangat diri.

Namun bukan itu yang saya mahu sentuh di sini. Dalam konteks diri kita sendiri, bagaimana seharusnya kita berdepan dengan ujian itu. Bagaimana caranya untuk kita memotivasikan diri sendiri?

Ok. Perkara ini kita perlu faham dengan jelas, supaya tatkala kita diuji nanti, mudah-mudahan perkongsian ini turut mampu membangkitkan kita kembali.

First.

Mulakan dengan bersangka baik kepada Allah dalam apa-apa perkara.

Bersangka baiklah.

Yakinlah, tidak Dia menciptakan sesuatu ujian atau bencana itu, hanya dengan sia-sia. Pasti, punya hikmah disebalik peristiwa yang menimpa. Yup.

" Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
[Surah Al-Baqarah, 2: 216]

Kemudian, sertai kepostifan tadi(bersangka baik) dengan bersabar. Inallaha ma'as sobirin. Kerana sesungguhnya, Allah itu berserta dengan mereka yang sabar.

Sabar.

Dan kelak, kesabaranmu itu pasti akan membuahkan hasil yang bermanfaat, agar kemudiannya kau dapat merenung kembali hikmah yang Dia susunkan itu, sambil dirimu tersenyum. :)



Kesilapan kita

Ada masa kita silap.

Kita rasakan yang kita ini sudah cukup kuat, bagaikan kita ini telah lut dari sebarang titik-titik kelemahan.

Terkadang, kita rasakan bahawa kita mampu berdiri sendiri, sehinggakan kita fikir, semua ujian yang datang kepada kita itu, kita mampu selesaikan seorang diri.

Tidak. Saya tidak salahkan kemahuan kita untuk hidup berdikari.

Namun, kita sering lupa. Bahawa hakikatnya, kita ini hanyalah makhlukNya yang serba lemah dan kekurangan. Mampukah kita menanggung semua ujian itu dengan sendirinya tanpa sebarang bantuan?


" Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, kerana manusia diciptakan (bersifat) lemah."
[Surah An-Nisa', 4: 32]


Ya. Manusia itu sifatnya tidak akan mampu berdiri dengan sendirinya; jika tidak dia memperoleh kekuatan itu dari Allah.

Bukankah ujian itu datangnya dari Allah? Maka, kepada siapa lagi ia harus kita kembalikan jika tidak kepada Dia Yang Maha Kuasa?

Namun, silapnya pada kita.

Kita sering menyombongkan diri untuk bersimpuh memohon pertolonganNya.

Merasakan, diri kita sudah lengkap sempurna. Kuat, berkuasa.

Sedangkan, hakikatnya, kita sedikit tidak punya daya, jika Dia tidak mengizinkannya.



Wujudnya saat muhasabah

Manusia itu, jarang sekali mahu bermuhasabah diri. Tatkala disentap dengan ujian yang berat, barulah wujud saat mereka kembali berfikir, apakah salah silap mereka selama ini. Itupun jikalau mereka sedar.

Maka, salah satu hikmah dari ujian adalah wujudnya masa kita untuk bermuhasabah.

Masa untuk kita merenung kembali, sejauh mana telah ku bawa kehidupan ini.

Adakah aku masih di landasan yang benar?

Dan hikmah dari muhasabah ini akan membawa kita melihat dan memikirkan pula hikmah-hikmah yang lain dari ujian tadi.

Baik.

Apakah hikmah yang ingin Dia tunjukkan kepada kita melaluinya?

Manusia itu selalu bersifat lupa diri tatkala diberi nikmat. Namun, tatkala kita diuji dengan sedemikian rupa, barulah kita bersegara kembali mencariNya. Sungguh-sungguh kita mohon padaNya, agarkan dipermudah segala kesulitan yang ada. Sedang selama ini, hendak mengingatiNya sebentar pun terasa berat. Astagfirullah, hamba jenis apakah kita ini?

“ Dan apabila manusia ditimpa bahaya, dia berdo’a kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia kembali (ke jalan yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Demikianlah dijadikan terasa indah bagi orang-orang yang melampaui batas apa yang mereka kerjakan.”
[Surah Yunus, 10: 12]

Maka, di situ punya hikmah untuk sama-sama kita renungkan.

Bersangka baiklah kepada Allah atas ujian yang menimpa kita.

Dia mahu kita kembali kepadaNya.

Dia mahu kita selamat di ‘sana’.

Dia mahu kita merenung sebentar dan bermuhasabah kembali.


Sekarang, jawab dengan hati kita. . .

Benarkah selama ini kita telah meletakkan Dia sebagai matlamat hidup kita?
Atau tanpa sedar kita meletakkan perkara-perkara lain(nikmat-nikmat yang Dia tarik itu mungkin) sebagai tujuan hidup yang mesti kita capai?

Benarkah kita telah meletakkan pergantungan kita sepenuhnya kepadaNya?
Atau mungkin, kita meletakkan pergantungan kita kepada 'tuhan-tuhan' lain(manusia-manusia lain atau diri sendiri) lebih, berbanding Dia Yang Maha Sempurna?

Moga-moga, hati-hati yang bersih itu mampu memberikan jawapan yang jujur.

Kerana saya yakin, pasti semua tahu, bahawa apabila kita sudah mengakui Allah itu sebagai Tuhan kita, seharusnya, hanya Dia-lah yang menjadi matlamat utama hidup kita. Dan hanya kepadaNya jualah, tempat kita bergantung segala.

Dan perkara-perkara lain yang ‘terkorban’(ketika diuji) itu, tidak lain hanyalah salah satu karunia dariNya, juga sebagai ujian, pembuktian keimanan manusia.

Seharusnya, ia tidak mampu menggoyah matlamat hidup serta keyakinan kita.


Selama ini, adakah itu cara kita melihat?



Penutup: Kembali sedar matlamat dan peranan hidup

Kembalilah menapak bersama matlamat dan hala tuju yang jelas.

“ Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka mengabdikan diri kepadaKu.”
[Surah Ad-Dzariyat, 51: 56]

“ Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, ‘Aku hendak menjadikan khalifah di bumi". Mereka berkata, ‘Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami sentiasa bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?’ Dia berfirman, ‘Sungguh Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.’”
[Surah Al-Baqarah, 2: 30]

Manusia itu seharusnya sedar, bahawa tujuan ia tercipta di muka bumi ini adalah untuk menghambakan diri kepadaNya(melaksanakan tanggungjawab dan perintahNya, serta meninggalkan laranganNya).

Manusia itu sewajarnya sedar, peranan yang perlu ia mainkan di muka bumi ini ialah sebagai khalifah; yakni dengan memakmurkan muka bumi, serta membawa manusia kembali kepada Allah, satu-satunya ‘Illah’(Tuhan) seluruh semesta.

Setelah kesedaran, kefahaman, dan keyakinan tadi mendasar, semua permasalahan tadi pasti akan tampak lebih mudah. InshaAllah.

Wajar sahaja kita merasa sedih tatkala diuji, kerana itu merupakan lumrah seorang manusia. Namun, adalah amatlah tidak wajar untuk kita merasa kecewa dan putus asa. Sekaligus, kita tidak akan sesekali memanjangkan kesedihan yang dirasa.

Ya. Ia adalah atas keyakinan kita bahawa Allah itu Tuhan yang menciptakan segala.

Memperhambakan diri kepadaNya merupakan tujuan hidup kita.

Dan pasti, Dia tidak menciptakan sesuatu sia-sia, melainkan ada hikmahnya.


Jika kita sudah sedar akan perkara ini, maknanya, hikmah dari ujian itu seharusnya sudah nampak. :) Kebangkitan yang ditunggukan-tunggukan itu juga seharusnya sudah dimulakan langkahnya.


Wahai diri,

Kali ini. . .

Letakkan Dia ‘bersama’ ketika kamu menapak.

Dan pasti, jalan penyelesaian itu akan mula kelihatan. :)


“ … Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar bagiNya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.
Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.”
[Surah At-Talaq, 65: 2-3]

4 comments:

Luqman Al- Hakim Bin Foaad said...

assalam.
bnyk nasihat berguna kat sini.
kadang2 mase susah baru nak mencari NYA.

Izzati Hashim said...

bukan mudah meletakkan sabar dalam kotak kehidupan, dan bukan mudah membina kekuatan dalam galur cabaran...

tapi itu tak mustahil bagi manusia yg beriman (=

Ⓜⓐⓗⓕⓤⓩⓐⓗ Ⓗⓤⓢⓝⓐ Ⓩⓤⓛⓚⓘⓕⓛⓘ said...

Salam. Bagus ayat ni "Kembali sedar matlamat dan peranan hidup"...
Terima kasih :)

#Sah Ke Kahwin Melalui Angin?

cahaya syurga said...

salam mohon copy ya..